Analisa Perubahan Garis Pantai di Wilayah Pantai Antara Muara Batang Air Dingin dan Muara Batang Anai Provinsi Sumatera Barat

Boy Setiawan, Junaidi Junaidi, Ahmad Junaidi

Abstract


Garis pantai antara Muara Batang Air Dingin dengan Muara Batang Anai terletak sebagian di kota padang dan sebagian di Kabupaten Padang Pariaman, Propinsi Sumatera Barat. Sebelum tahun 2012 terjadi abrasi, hempasan ombak pada saat terjadi badai, dapat mencapai rumah-rumah penduduk. Pada tahun 2012, Balai Wilayah Sungai Sumatera V (BWSS V) dan Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air (PSDA) Propinsi Sumatera Barat membangun groin untuk menanggulangi abrasi. Untuk mengetahui dampak dibangun groin ini, penulis tertarik untuk meneliti dan menganalisa perubahan garis pantai di wilayah pantai antara muara Batang Air Dingin dan muara Batang Anai. Tujuan utama dari penelitian ini adalah mengetahui posisi akresi dan abrasi sepanjang garis pantai di tempat penelitian serta membuat simulasi arah gelombang  sehingga dapat diketahui arah laju partikel (sedimen) akibat adanya bangunan  pengaman pantai. Untuk membuat simulasi perubahan garis pantai, penulis menggunakan software GENESIS. Dari penelitian ini diketahui bahwa pada lokasi yang telah dibangun groin, terjadi akresi di sepanjang lokasi pantai tempat penelitian. Pertambahan garis pantai mencapai 25 m dan laju akresi mencapai 4,2 meter/tahun. Pada daerah yang belum dibangun groin, terjadi abrasi akibat pengaruh berkurangnya pasokan sedimen karena telah ditangkap oleh groin yang berada pada sisi kirinya. Laju abrasi pertahun adalah 1,2 m/thn yang berada di lokasi pasie jambak Kota Padang. Berdasarkan simulasi Genesis 10 tahun kedepan dari tahun 2017.  Terjadi pergerakan sedimen yang bergerak dari kiri kekanan saat pengamat menghadap kelaut. Pemasangan groin yang efektif dalam memajukan garis pantai, namun berdampak negatif pada daerah yang belum dibangun groin seperti mundurnya garis pantai akibat berkurangnya pasokan sedimen.


Keywords


akresi, abrasi, groin, GENESIS

Full Text:

PDF

References


CERC, Shore Protection Manual 1984. VOL I-IV, Washington DC

Dalrino, R.S, Elvi, 2015. Kajian Terhadap Unjuk Kerja Bangunan Pengaman Pantai Dengan Penerapan Simulasi Numerik One Line Model. Jurusan Teknik Sipil Politeknik Negeri Padang. Vol 10, Nomor 2,

Imran, M. 2016. Penentuan pola transport sediment dengan mike 21 (contoh Kasus pantai lampu satu kabupaten merauke papua). Jurnal Fakultas Teknik Universitas Hasanudin, Makasar.

Istijono, Bambang. 2013. Tinjauan Lingkungan Dan Penanggulangan Abrasi Pantai Padang, Sumatera Barat. Jurnal : Rekayasa Sipil. Vol. 9 No 2

Suhaemi dan Riandini, F. 2013.Dinamika garis pantai sanur bali akibat adanya struktur sejajar pantai Shoreline dynamic at sanur bali due to parallel structure. Jurnal teknik Hidraulik, Universitas Negeri Papua, Vol. 4 No. 1, Juni 2013: 79-90




DOI: http://dx.doi.org/10.33087/civronlit.v5i1.61

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Jurnal Civronlit Unbari
Publisher: Fakultas Teknik Universitas Batanghari Jambi
Jl. Slamet Ryadi, Broni-Jambi, Kodepos: 36122, Phone: 0741-668280, email: civronlit.unbari@gmail.com

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.